Berita

Pelaku Bisnis di Itaewon Menderita Karena Sepi Pelanggan Setelah Terjadi Tragedi di Malam Halloween

Para pemilik bisnis di Itaewon menderita karena sepi pelanggan setelah tragedi di malam Halloween yang menewaskan 158 anak muda.

Seorang pemilik bisnis, ‘A,’ membuka restorannya beberapa bulan lalu di Haebangchon, Itaewon-dong, Yongsan-gu, Seoul. Semua peraturan jarak sosial dicabut, dan daerah Itaewon diperkirakan akan berkembang pesat sekali lagi seperti sebelumnya. Ia menjelaskan, “Setelah bencana, distrik komersial mereda hingga hanya ada sedikit pelanggan, bahkan di akhir pekan. Saya memaksakan diri untuk membuka restoran, tapi saya lebih memikirkan masa depan.”

Sejak 29 Oktober, ketika tragedi Itaewon terjadi, tidak hanya Stasiun Itaewon dan kawasan Jalan Budaya Pangan Dunia, tapi juga kawasan komersial di sekitarnya yang sepi pelanggan.

Secara khusus, Haebangchon dan Gyeongnidan-gil, yang dipadati anak muda setiap akhir pekan dengan restoran, bar, dan kafe trendi, paling terpengaruh.

Pada sore hari tanggal 12 November, yang merupakan hari Sabtu, area yang biasanya ramai menjadi sepi dengan sedikit orang.

Sebuah restoran sarapan siang di dekat Kantor Yongsan-gu biasanya memiliki lebih dari 20 kelompok pelanggan yang menunggu di akhir pekan, tapi pada hari itu, ada lebih banyak kursi kosong daripada meja yang ditempati oleh pelanggan. Sebagian besar dari mereka adalah orang asing yang tampaknya merupakan penduduk terdekat.

Seorang karyawan restoran berkata, “Dalam dua minggu sejak tragedi itu, jumlah pelanggan berkurang lebih dari setengahnya.”

Haebangchon tidak berbeda. Kafe populer yang biasanya penuh dengan pelanggan itu hanya diisi oleh staf.

Mr. Kim, pemilik tempat ini, menghela nafas, berkata, “Sepertinya kembali ke saat COVID-19 sedang ramai. Ini sedikit lebih baik karena penduduk terdekat datang, dan ada layanan aplikasi pengiriman (pesanan) , tapi jika terus seperti ini untuk waktu yang lama, saya tidak tahu apakah kita akan bertahan.”

Mr. Jeong (usia 29), seorang pekerja kantoran yang tinggal di Itaewon-dong, berkata, “Pada malam akhir pekan, saya biasa melihat banyak restoran dipenuhi pelanggan dalam perjalanan pulang, tapi sekarang, saya melihat restoran-restoran dipenuhi dengan hanya anggota staf daripada pelanggan.”

Dia kemudian menambahkan, “Saya pergi ke restoran pizza terkenal di Haebangchon akhir pekan lalu dan terkejut bisa langsung mendapatkan tempat duduk tanpa menunggu.”

‘B’ (Usia 60), pemilik restoran di Haebangchon, berkata, “Ketika orang berpikir tentang ‘Itaewon’, mereka berpikir tentang Stasiun Itaewon, Haebangchon, dan Gyeongridan-gil bersamaan. Ini seperti ungkapan: Anda minum di Haebangchon dan turun ke stasiun Itaewon dan sebaliknya.”

‘C,’ seorang pemilik bar berusia 50-an, yang menjalankan sebuah bar di Gyeongnidan-gil, juga berkata, “Masyarakat tahu bahwa daerah ini lebih jauh dari daerah tempat tragedi terjadi, tapi bagi pengunjung, Itaewon adalah daerah yang sama saja. Setidaknya sampai akhir tahun, semua distrik komersial terdekat akan mati.”

Pemilik bisnis khawatir karena kekhidmatan di daerah tersebut setelah tragedi. Kebanyakan dari mereka frustasi karena tidak ada solusi yang tepat untuk mengatasi situasi ini. Pemilik restoran ‘B’ menjelaskan, “Selama COVID-19, kami dapat mengatakan kepada pelanggan, ‘datanglah karena kami memasang pemisah dan kami dikarantina dengan aman sehingga aman,’ tapi sekarang berbeda. Pelanggan tidak ingin datang. Bagaimana kita bisa mengatakan, ‘kita berada di bagian kota yang berbeda, jadi datanglah’?”

Lee Eun Hee, seorang profesor studi konsumen di Universitas Inha, berkata, “Ketika sebuah distrik komersial mulai mati karena suatu alasan, ia akan runtuh tanpa henti. Hanya ketika suasana berkabung atas tragedi mereda, dan orang-orang menyadari bahwa Itaewon secara keseluruhan aman barulah area komersial itu dapat hidup kembali.”

Pada saat yang sama, dia berkata, “Hanya ada beberapa tempat di Seoul yang dapat menggantikan suasana eksotis Itaewon yang unik. Ini akan memakan waktu cukup lama, tapi jika keengganan untuk datang diatasi, orang akan kembali lagi.”

Sumber: (1)

BACA JUGA  Bonus Top Up FF November 2022, 300 Diamond Gratis 3 Item Keren Ini!



Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
/